Daftar Negara Blokir TikTok, Ini Kronologi dan Penyebabnya

A logo of a smartphone app TikTok is seen on a user post on a smartphone screen Monday, Sept. 28, 2020, in Tokyo. (AP Photo/Kiichiro Sato)

Sudah sejak akhir tahun lalu, sejumlah negara melarang penggunaan TikTok pada perangkat pegawai pemerintahan. Sejauh ini, sekitar 8 negara telah memblokir platform tersebut.

Salah satu yang berteriak paling keras untuk memblokir TikTok adalah Amerika Serikat (AS). Negara itu menuding TikTok berpotensi mengganggu keamanan nasionalnya.

Ini semua karena TikTok dianggap berpotensi menjadi mata-mata pemerintah China. Selain itu, ada juga ditakutkan ada konten propaganda yang menyusup dalam platform berbagi video pendek itu

Gelombang blokir sudah terjadi sejak akhir tahun lalu. Dimulai dari Taiwan dan AS, kini menjalar ke lebih banyak negara.

Blokir mulai masuk ke benua Eropa dan negara-negara di dalamnya. Termasuk Inggris, yang sebelumnya ingin pilihan menggunakan TikTok dikembalikan pada masyarakatnya.

Kronologi Tiktok Diblokir

Berikut kronologi pemblokiran Tiktok di tiap negara, dirangkum dari Gizmodo, Senin (20/3/2023):

  • 8 Desember 2022 : Taiwan melarang pegawai pemerintah dan publik untuk install dan menggunakan Tiktok pada perangkat resminya.
  • 27 Desember 2022 : Giliran Amerika Serikat (AS) yang mengeluarkan larangan. Kantor Kepala Pejabat Administrasi mengirimkan email pada anggota DPR dan stafnya jika Tiktok dilarang pada perangkat pemerintah AS.
  • 23 Februari 2023 : Berselang dua bulan setelah larangan di AS, Komisi Eropa juga membuat keputusan yang sama. Membawahi 27 negara Uni Eropa, kebijakan ini berdampak pada 32 ribu karyawannya yang menggunakan Tiktok dan juga email serta aplikasi pemerintah.
  • 27 Februari 2023 : Kanada juga melarang Tiktok pada perangkat pemerintah. Pemerintahan Justin Trudeau juga tidak mengesampingkan tindakan lebih lanjut pada aplikasi. Dia juga mengatakan masyarakat mungkin akan merefleksikan larangan itu untuk keamanan data sendiri dan pada akhirnya juga memberikan pilihan.
  • 1 Maret 2023 : Membuka bulan ini, Edgars Rinkevics selaku menteri luar negeri Latvia menyebutkan telah menghapus Tiktok dari ponsel. Kementeriannya juga dilarang menggunakan aplikasi itu, ungkapnya.
  • 6 Maret 2023 : Sebelumnya, pusat keamanan siber Denmark telah menetapkan Tiktok berisiko menjadi spionase. Berikutnya Tiktok dilarang digunakan pada perangkat karyawan kementerian pertahanan setempat. Pada 10 Maret, penyiar publik Denmark, DR juga memblokir Tiktok dari ponselnya.
  • 10 Maret 2023 : Perdana Menteri Alexander de Croo mengumumkan keputusan melarang Tiktok pada perangkat pemerintah. Alasannya karena adanya peringatan terkait aplikasi dari layanan keamanan dan pusat keamanan siber Belgia. Dia juga mengatakan negaranya tidak bisa naif dan menuding China bekerja sama dengan intelijen China.
  • 16 Maret 2023 : Inggris akhirnya melarang Tiktok pada pertengahan bulan ini. Menteri kantor kabinet Oliver Dowden mengatakan keputusannya merupakan langkah proporsional berbasisi risiko dengan perangkat pemerintah.
  • 17 Maret 2023 : Sehari setelah Inggris, parlemen Selandia Baru juga mengumumkan larangan yang sama pada perangkat anggota parlemennya untuk akhir bulan ini. Risiko yang timbul dari Tiktok disebut mereka tidak bisa diterima pada lingkungan parlemen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*