Cuaca ‘Neraka’ Serang Eropa, Kekeringan Panjang Mengintai

Seekor burung berjalan di Waduk Sierra Boyera, yang hanya 0,01% dari kapasitasnya, di Belmez, Spanyol selatan 26 April 2023. (REUTERS/Elena Rodriguez)

Gelombang panas yang kini banyak menerpa negara di Asia telah menerjang Eropa. Anomali cuaca terjadi di Spanyol yang menyebabkan kekeringan panjang.

Dilansir Reuters, Jumat (28/4/2023), penduduk sebuah kota kecil di Spanyol selatan berkumpul di alun-alun utama untuk mengumpulkan air minum saat sebagian besar Semenanjung Iberia menghadapi cuaca panas yang tidak sesuai musim.

Ahli meteorologi memperkirakan suhu akan mencapai hampir 40 derajat Celcius di beberapa daerah di Spanyol pada pekan ini.

Menurut Pemerintah Daerah Andalusia, sekitar 80.000 orang yang tinggal di Alcaracejos dan 27 desa lainnya di provinsi Cordoba mengandalkan pengiriman truk untuk air minum, karena kekeringan telah menguras waduk terdekat dan air dari bendungan lain dianggap tidak aman untuk dikonsumsi.

“Saya belum pernah mengalami ini sebelumnya,” kata penduduk lokal Mari Carmen kepada Reuters setelah mengisi botol-botolnya. Dia ingat saat-saat ketika mereka memiliki air yang mengalir hanya beberapa jam sehari, tetapi tidak perlu membawa pulang botol-botol itu.

Meskipun waduk Spanyol rata-rata mencapai 50% dari kapasitasnya, levelnya turun menjadi sekitar 25% di Andalusia dan wilayah timur laut Catalonia.

Konfederasi Hidrografi Guadalquivir awal bulan ini menyatakan bahwa air di pegunungan Sierra Boyera telah habis, pertama kalinya dalam 40 tahun reservoir di Cordoba mengering.

“Kami disuplai dengan air melalui tangki air. Ini situasi yang agak tidak nyaman dan, di atas segalanya, genting untuk masa hidup kami,” kata Wali Kota Alcaracejos Jose Luis Cabrera.

Warga dapat menerima hingga lima liter per hari dari sebuah truk yang melewati desa-desa yang terkena dampak.

Di negara tetangga Portugal, badan cuaca IPMA mengatakan suhu juga sangat tinggi, dengan setidaknya 36 derajat Celcius di distrik Evora, sejalan dengan rekor Portugal untuk April yang ditetapkan pada 1945, atau bahkan mengalahkan angka itu.

Pihak berwenang telah menyatakan tiga kota di wilayah selatan Portugal di Algarve berisiko tinggi mengalami kebakaran hutan.

“Kami baru tiba di sini hari ini dari Amerika Serikat, kami mencarinya dan sepertinya akan hangat tapi saya tidak menyangka akan sepanas ini,” kata turis Brad DePolli kepada Reuters di Lisbon, di mana suhunya mencapai 32 derajat Celcius.

Pihak berwenang di Prancis, sementara itu, akan menyiapkan pasukan pemadam kebakaran dan pesawat pembawa air mereka siap pada 1 Juni, satu bulan lebih awal dari biasanya, untuk beradaptasi dengan kebakaran yang dimulai lebih awal dari sebelumnya karena perubahan iklim.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*